senyum

Hukum Wanita tersenyum kepada Lelaki Lain (Bukan Mahrom)

Senyuman adalah hal yang secara manusiawi disukai manusia, apapun agamanya. Bahkan dalam Islam wajah yang penuh senyuman adalah bentuk akhlak yang baik. Maka tersenyumnya seorang Muslimah kepada orang lain pada asalnya adalah hal yang baik.
Namun di sisi lain, Islam juga mengajarkan adab-adab bergaul antara lelaki dan wanita, agar terjadi keharmonisan dalam masyarakat Islam, dan mencegah terjadinya kerusakan di dalamnya.

Lalu, apakah senyuman seorang Muslimah kepada lelaki yang bukan mahram-nya sesuai dengan adab Islami?

Tidak boleh karena dengan senyum tersebut pasti terjadi dengan saling memandang, sedang memandang ajnabiy itu diarang kecuali dalam tiga hal :

1. Persaksian
2. Jual beli
3. Belanja

Illat hukum kebolehannya adalah adanya hajat yang penting dan tanpa syahwat, serta tidak ditakutkan timbulnya fitnah.

روضة الطالبين
ويحرم عليها النظر إلى الرجل عند خوف الفتنة قطعا

اعانة الطالبين
وإذا قرع باب المرأة أحد فلا تجيبه بصوت رخيم، بل تغلظ صوتها، بأن تأخذ طرف كفها بفيها وتجيب. وفي العباب: ويندب إذا خافت داعيا أن تغل صوتها بوضع ظهر كفها على فيها. اهـ.

الفتاوى الكبرى- ج 1 / ص 203
والمراد بالفتنة الزنا ومقدماته من النظر والخلوة واللمس وغير ذلك.

الفتاوى الفقهية الكبرى – (ج 2 / ص 273)
فَالْجَوَابُ أَنَّ مَحَلَّهُ حَيْثُ لَمْ يُرِيدُوا كَرَاهَةَ التَّحْرِيم مَا إذَا لَمْ يَتَرَتَّبْ عَلَى خُرُوجِهِنَّ خَشْيَةُ فِتْنَةٍ وَأَمَّا إذَا تَرَتَّبَ ذَلِكَ فَهُوَ حَرَامٌ بِلَا شَكٍّ كَمَا مَرَّ نَقْلُهُ عَمَّنْ ذُكِرَ وَالْمُرَادُ بِالْفِتْنَةِ الزِّنَا وَمُقَدِّمَاته مِنْ النَّظَرِ وَالْخَلْوَة وَاللَّمْسِ وَغَيْرِ ذَلِكَ

Wallahu A’lam

__Terbit pada
29 Juli 2021
__Kategori
Fiqih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *