Kaifiyah Sholat ‘ied

Sholat ‘Ied hukumnya adalah sunnah muakkadah menurut pendapat yang kuat.
Sholat ‘ied dilaksanakan dua rokaat, dan caranya sama dengan sholat pada umumnya, hanya saja ada kesunnahan menambah bacaan takbir.
~ Niat
Cukup dengan niat sholat ied, misalnya “usholli sunnatal ‘iedi lillahi ta’ala”.
Kemudian dilanjutkan membaca doa iftitah seperti biasanya.
~ Takbir
Membaca takbir sebanyak 7 kali pada rakaat pertama (selain takbirotul ihrom), dan 5 kali pada rakaat kedua.
Berhenti diantara dua takbir disunnahkan membaca tasbih: “Subhanalloh walhamdulillah walaa ilaaha illallohu Allahu akbar”.
~ Fatihah & Bacaan Surat
Kemudian membaca surat al fatihah, dan dianjurkan membaca surat sabbihis marobbika pada rokaat pertama, dan hal-ataka pada rokaat kedua, mirip dengan shalat jumat.
¤ Tambahan Penting ¤
~ Sholat ‘Ied boleh dilaksanakan sendirian dirumah, ataupun berjamaah di Masjid, lapangan dll.
~ Setelah sholat ied yg dilakukan dgn berjamaah dianjurkan membaca khutbah setelahnya, dan jika tidak ada khutbah, sholatnya ttp sah. Sedangkan anda yg sholat sendirian maka menurut pendapat yang kuat tidak ada anjuran khutbah.
~ Jika tidak melakukan takbir tambahan ini maka tidak disunnahkan sujud sahwi.
~ Disunnahkan membaca keras saat Takbir, Fatihah dan Surat. Sedangkan dzikir diantara dua takbir dianjurkan membaca pelan.
FB/GusDewaMenjawab
__Terbit pada
12 Mei 2021
__Kategori
Fiqih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *