Kam. Des 1st, 2022
Ishari

Sejarah singkat Ikatan Seni Hadroh Indonesia (Ishari) diceritakan oleh KH Azam Choiruman Najib atau Gus Heru, cucu KH Wahab Hasbullah saat berdialog dengan KH Nur Hadi atau yang dikenal dengan Mbah Bolong.

Melihat video yang diunggah oleh akun Facebook Ikabu Jombang, Mbah Bolong dan Gus Heru berada tepat di sekitar makam Rasulullah. Mbah Bolong mengawali dialog dengan bersholawat.

“Sholawat itu ada dua. Sholawat Ma’tsuroh, sholawat yang dijarkan langsung oleh Rasulullah dan sholawat Ghairu Ma’tsuroh, sholawat yang diciptakan oleh sahabat atau para ulama,” jelas mbah Bolong.

Salah satu sholawat ghairu ma’tsuroh adalah hadroh. Meskipun tidak diajarkan langsung oleh Rasulullah tetapi sholawat ishari insa Allah diridhoi oleh Allah SWT.

“Sholawat ishari diridhoi oleh Allah katanya dulu itu Kiai Wahab Tambak Beras pernah matur (bilang) kepada Allah di Ka’bah. Itu sejarahnya bagaimana Gus?” tanya Mbah Bolong.

Gus Heru menjawab, jika ditelisik lebih dalam, KH Wahab Hasbullah menggemari tiga sholawat. Pertama, sholawat Fatih. Kedua, sholawat burdah, dan terakhir hadroh.

“Beliau dulu menggemari sholawat Fatih. Tapi saat beliau usia 40 an gemar sholawat burdah,” tambah beliau

Sholawat burdah merupakan sholawat andalan mbah Wahab. Apapun masalahnya akan terurai dengan sholawat burdah, sampai beliau meninggal burdah menjadi sejarah tersendiri bagi Kiai Wahab.

“Disisi lain, hadroh merupakan sholawat-sholawat dan pujian-pujian oleh para sahabat dan Ulama kepada kanjeng Nabi kemudian terangkai hingga menjadi banyak sholawat,” papar Gus Heru.

Sebelum ishari muncul kita mengenalnya dengan sebutan hadroh.

Saat itu di Nusantara muncul banyak sekali kesenian-kesenian, nyanyian-nyayian, dst. Kemudian, kelompok santri diberikan formalitas oleh Mbah wahab agar mempunyai kesenian yang menyeluruh dan sama dengan irama, nada, dan notasinya.

Baca Juga  Ciri Ciri Pengamal Sholawat

“Mbah Wahab cendurungnya ke hadroh. Agar ikhtiyarnya diridhoi oleh Allah, mbah Wahab sholat di depan Ka’bah. Singkatnya, sebelum melakukan towaf, Mbah wahab memegang terbang dengan meminta kepada Allah SWT kalau memang ikhtiyar kami ini untuk melestarikan hadroh menjadi organisasi yang bisa merakyat dan seterusnya maka bunyikan terbang ini ketika dilempar,” terang beliau.

Lalu, mbah Wahab melempar terbang itu ke atas. Namun pada saat diatas terbang itu tidak bunyi. Ketika terbang itu turun kebawah barulah terbang itu berbunyi dengan suara yang sama persis ketika dipukul menggunakan tangan dan menggunakan 5 tahap. Bunyi terbang itu menggema mengelilingi ka’bah.

“Dan terbang itu ditangkap oleh Kiai Wahab. Beliau sangat bersyukur atas ikhtiyarnya yang di ridhoi oleh Allah SWT. Akhirnya ishari diformalkan menjadi organisasi. Sebelum nya memang ada tetapi belum dirangkai menjadi satu organisasi, di organisir oleh Kiai Wahab,” ucap Gus Heru.

Dialog antara Gus Heru dan Mbah Bolong di dikahiri dengan pembacaan sholawat

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *